7 Prinsip Investasi Saham Ala Warren Buffett

(Last Updated On: 9 Juni 2018)

Bila kita berbicara terkait dengan investor saham tersukses dan paling populer pada masa kini pasti jawabannya adalah Warren Buffett. Semua langkah yang diambil oleh beliau menjadi panutan bagi banyak investor saham di seluruh dunia. Prinsip investasi saham ala Warren Buffett juga merupakan prinsip yang hingga saat ini masih banyak digunakan oleh investor saham.

Oleh karena itu, ada baiknya kita mengenal lebih dalam apa saja prinsip investasi saham ala Warren Buffett.

Namun sebelum itu mari kita mengenal siapa itu Warren Buffett.

Kalian pasti sudah tahu siapa itu Warren Buffett, tapi sudahkah kalian mengenal beliau lebih dalam ?

Bila belum, kalian berada di lokasi yang tepat untuk mengetahui dan mengenal siapa itu Warren Buffett.

Warren Buffet
Sumber : Tribunnews.com

Pendahuluan :

Warren Edward Buffett atau yang lebih kita kenal dengan nama Warren Buffett merupakan seorang investor ternama di Amerika Serikat. Beliau lahir di Omaha, Nebraska, Amerika Serikat pada tanggal 30 Agustus 1930.

Beliau merupakan orang terkaya ketiga menurut majalan Forbes pada tahun 2015. Jadi rumor saham bisa membuat anda menjadi sukses dan banyak uang bukan hanyalah sekedar mitos belaka bukan ?

Beliau bisa mendapatkan kesuksesan dari investasi saham bukan karena keberuntungan belaka, namun juga terkait dengan integritasnya dalam berinvestasi saham.

Selain itu juga beliau sangat sabar dalam berinvestasi, bayangkan saya, Warren Buffett membeli saham pertamanya saat ia berumur 11 tahun, sangat muda bukan ? Namun disinilah kita dapat melihat bakat investasi dari Warren Buffett kecil.

Awal Kehidupannya :

Dari kecil Warren Buffett telah berpikiran maju, bagaimana tidak, ia sudah berusaha untuk mendapatkan uang sejak ia masih kecil.

Caranya adalah dengan berjualan permen karet, menjual koran dan menjaga toko milik kakeknya. Pemikirannya yang sudah maju dibandingkan anak seumurannya ternyata membawanya lebih jauh lagi, yaitu ke dunia investasi saham.

Ketertarikan Warren kecil terhadap saham dimulai saat ia berumur 10 tahun, ia mengunjungi Bursa Saham New York. Dan pada umur 11 tahun ia membeli 3 lembar saham perusahaan CIties Service.

Dengan membeli saham tersebut, dimulailah perjalanan karirnya di pasar saham.

Kesuksesan Buffett :

Kesuksesan dari Warren Buffett yang paling terkenal sekarang ini adalah kepemilikan saham dari Bershire Hathaway. 

Bershire Hathaway adalah sebuah perusahaan yang bergerak di berbagai bidang, namun inti dari perusahaannya adalah bisnis asuransi, termasuk bisnis properti dan asuransi jiwa.

Perusahaan ini sangat sukses di bidangnya dan menghasilkan laba yang sangat besar.

Sudahkan kalian mengetahui harga per lembar saham dari perusahaan yang dimilik oleh Buffett ini ?

$ 285.280 adalah harga per lembar saham dari perusahaan ini

Bila di konversi ke dalam rupiah makan nilainya akan mendekati harga 4 miliar, fantastis bukan ? Inilah yang menyebabkan Warren Buffet bisa menjadi investor yang sangat sukses.

Mari kita tinggalkan sejarah hidup Warren Buffett, dan mulai mengenal “7 Prinsip Dasar Investasi Ala Warren Buffet”. 

7 Prinsip Investasi Saham Ala Warren Buffett :

1. “Invest, don’t Speculate”

Ini artinya dalam berinvestasi kalian harus benar-benar memahami saham yang kalian beli, dan bukanlah berspekulasi atau membeli saham tanpa dasar yang jelas. Inilah yang membedakan antara investasi saham dan arena perjudian yang sering disangkutpautkan dengan investasi saham.

Dengan mengenal bisnis dari perusahaan yang kalian beli sahamnya, akan membuat kalian merasa lebih tenang dikala krisis menghadang, dan kalian tidak akan melakukan Panic Selling, karena kalian percaya terhadap perusahaan tersebut.

Contoh yang sering terjadi adalah bila anda melihat suatu saham harganya turun secara tidak masuk akal, dan anda melihat banyak orang berbondong-bondong membeli saham itu selagi harganya turun, janganlah anda mengikuti arus tersebut dan langsung membeli saham itu, tapi lakukanlah riset terlebih dahulu.

Pastikan kenapa harganya bisa turun dan apa yang menjadi dasar anda untuk membelinya, jangan hanyaberspekulasi bahwa saham tersebut keesokan harinya akan melambung tinggi, karena suatu keputusan yang tidak didasari oleh riset biasanya akan menjerumuskan anda ke jurang kerugian.

Istilahnya ” Jangan membeli kucing dalam karung”

Hal inilah yang membawa Buffett hingga saat ini masih bisa merasakan kesuksesan, walau krisis menghadang.

Jadi masih mau berspekulasi lagi di bursa ? Mulailah belajar berinvestasi dan tinggalkan kebiasaan berspekulasi bila kalian ingin sukses seperti Warren Buffett.

2. “You don’t have to divesify”

Dalam hal ini bukan berarti anda tidak harus menyebar dana anda pada beberapa saham berbeda, namun ini berarti anda harus memfokuskan investasi pada beberapa saham yang sudah dianalisis secara fundamental dan sudah anda percayai.

Berfokuslah pada beberapa saham yang sudah anda pilih, janganlah membeli terlalu banyak saham, karena anda akan kesulitan dalam mengikuti perkembangan masing-masing sahamnya.

Yang terpenting bukanlah kuantitas melainkan kualitas dari saham-saham yang anda beli.

Contoh dari prinsip ini adalah, bila anda sudah yakin dengan suatu perusahaan sebut saja Unilever (UNVR), kinerja dari perusahaan ini terukur dengan jelas, kenaikan labanya pun terjadi secara konstan dan sudah terbukti membagikan dividen secara rutin, ada baiknya anda menginvestasikan dana anda secara lebih pada saham ini, sehingga anda dapat merasakan keuntungan yang maksimal.

Namun janganlah juga menaruh seluruh dana anda pada satu saham saja, karena seperti yang anda ketahui bahwa tidak ada yang pasti pada dunia investasi terutama saham, mungkin saja semua hal terjadi, yang bisa kita lakukan hanyalah mengurangi resiko tersebut dengan memilih perusahaan yang berkualitas.

Jangan juga salah mengartikan prinsip ini, Warren Buffett bukanlah tokoh yang anti diversifikasi saham, bahkan faktanya ia memiliki hampir 25 saham sekarang ini. Jadi sudah jelas kan apa maksud dari prinsip ke dua ini ?

3. “Don’t just buy shares, be a business owner”

Hal inilah yang sangat penting dalam berinvestasi saham.

Berinvestasi saham bukanlah hanya sekedar membeli sahamnya, namun juga membeli bisnisnya dan anda secara tidak langsung sudah menjadi pemilik dari bisnis tersebut.

Walau masih banyak orang yang menganggap membeli saham hanyalah membeli suatu instrumen investasi, namun Warren Buffet sendiri mengajak kita semua untuk menerapkan mindset bahwa membeli saham sama dengan membeli suatu perusahaan beserta dengan bisnisnya.

Ketika anda membeli saham dengan mindset sebagai bussiness owner maka anda akan menjadi lebih selektif terhadap saham-saham apa saja yang akan anda beli.

Dengan menerapkan prinsip ini juga, kalian akan menjadi lebih memiliki ikatan dengan perusahaan anda, sehingga secara tidak langsung anda juga akan membaca dan mencari tahu info lebih dalam lagi terkait perusahaan tersebut hingga akhirnya anda menjadi sangat mengenal perusahaan tersebut.

Hal ini sangat baik karena dengan mengenal suatu perusahaan secara mendetil maka anda akan lebih mengenal bisnisnya dan secara tidak langsung akan menumbuhkan kepercayaan anda terhadap perusahaan tersebut.

4. “Don’t get into debt.”

Ini merupakan prinsip yang selalu dipegang teguh oleh Warren Buffett. Ia tidak pernah menggunakan uang hasil pinjaman untuk berinvestasi saham, atau yang lebih kita kenal dengan nama margin.

Margin biasa digunakan oleh trader saham untuk melipat gandakan keuntungan mereka, namun tanpa disadari ada suatu resiko besar yang mereka tanggung.

Hal ini lah yang ingin dihindari oleh Buffet, ia tidak ingin terlilit hutang karena berinvestasi saham.

Karena di pasar modal sendiri tidak ada sesuatu yang pasti, bisa jadi hari ini harga sahamnya meningkat tajam dan besok langsung jatuh sangat dalam, jadi biasakanlah untuk menggunakan uang yang tersisa untuk modal berinvestasi.

Menggunakan hasil pinjaman sebagai modal berinvestasi juga bertentangan dengan arti kata investasi itu sendiri. Investasi ditujukan untuk mendapatkan keuntungan maksimal dengan resiko yang dapat terukur, namun bila anda menggunakan hasil pinjaman, maka resiko pun akan menjadi lebih besar.

Sehingga sangat tidak disarankan bagi siapapun untuk menggunakan fitur Margin atau menggunakan hasil pinjaman ( utang ) sebagai modal untuk berinvestasi. Lebih baik sisihkan uang setiap bulannya yang nantinya akan anda gunakan untuk berinvestasi.

5. “Allocate capital efficiently.”

Arti dari kata ini adalah mengalokasikan modal anda secara efisien. Warren Buffett selalu mengalokasikan modal yang ia miliki secara efisien, baik modal awal investasinya, maupun keuntungan dari investasi lainnya.

Beliau selalu dengan cekatan mengalokasikan dana yang ia miliki pada sektor investasi lain yang lebih prospektif ke depannya, oleh karena itu ia selalu mendapatkan keuntungan yang berlipat ganda karena bisnis yang ia miliki selalu mengikuti perkembangan zaman.

Bila anda mau mengalokasikan dana pada suatu instrumen investasi ada baiknya melakukan riset terlebih dahulu agar tidak salah dalam menentukan instrumen yang tepat untuk anda. Anda wajib melakukan riset terkait dengan prospek suatu saham baik pada kondisi sekarang maupun prospek kedepannya.

Janganlah terpaku kepada suatu saham yang sudah berubah kualitasnya, segera beralihlah ke saham yang lain yang lebih prospektif dan baik kinerjanya.

Contohnya, dulu saham Bluebird merupakan saham yang cukup bagus, labanya pun meningkat seiring berjalannya waktu, namun saat adanya kehadiran Taksi Online dan Ojek Onlinependapatan perusahaan ini pun menurun drastis begitu juga harga sahamnya.

Saat menghadapi kondisi seperti ini ada baiknya anda untuk meninggalkan saham tersebut dan beralih ke saham yang memiliki prospek yang bagus kedepannya. Jangan menetap di suatu saham yang kinerja perusahaannya sedang tidak baik.

Oleh karena itu pilihlah saham yang tepat dengan cara melakukan riset sebelum memutuskan untuk membeli suatu saham.

6. “Think independently.”

Pastinya anda yang sudah masuk ke pasar modal sering mendengar isu-isu yang tersebar diantara kalangan investor, baik itu isu positif maupun negatif.

Namun tahukah anda bahwa isu-isu semacam itu belumlah terjamin kebenarannya, oleh karena itu prinsip investasi keenam dari Warren Buffett ini mengajak kita untuk berpikir secara independen tanpa terpengaruh oleh isu-isu sesaat yang terkadang dapat menyesatkan kita.

Banyak isu-isu yang tersebar memiliki motif dibelakangnya, misalkan ingin menaikan harga suatu saham demi keuntungan beberapa pihak yang tidak bertanggung jawab ini.

Janganlah kita mau menjadi korban dari praktik curang ini, karena sudah banyak teman-teman saya yang terjebak pada suatu saham karena tidak melakukan riset dalam membeli suatu saham dan hanya berlandaskan oleh rekomendasi oknum yang tidak bertanggung jawab.

Berarti tidak boleh mendengarkan masukan atau rekomendasi dari siapapun dong ya ?

Prinsip ini bukan mengajak kita untuk menutup telinga terhadap seluruh masukan atau rekomendasi terkait dengan investasi saham, namun lebih mengajak kita untuk lebih selektif terhadap masukan-masukan atau isu-isu yang didapatkan oleh kita.

Saran saya, untuk mendapatkan suatu rekomendasi terkait saham ataupun isu-isu terkini terkait pasar modal, anda dapat membacanya di website-website berita investasi seperti contohnya Kontan.co.id.

Selain itu anda juga bisa mendapatkan berita yang terpercaya dari sekuritas anda masing-masing, terkadang sekuritas menerbitkan suatu riset yang dapat berguna bagi anda sekalian dan yang pasti memiliki tingkat akurasi yang tinggi.

7. “Always be ready to break your own rule.”

Walaupun dalam berinvestasi kita harus memiliki prinsip yang harus kita pegang teguh, namun jangan juga kita menjadi pribadi yang tidak siap akan adanya perubahan.

Warren Buffett memiliki banyak prinsip dan disiplin dalam berinvestasi, namun beliau menyatakan tanpa ragu akan melanggar aturan-aturan yang ia pegang bilamana memang diperlukan.

Mengapa prinsip untuk melanggar prinsip anda yang sudah ketinggalan jaman sangat penting ?

Hal in karena kondisi di pasar modal selalu berubah seiring dengan berjalannya waktu, sehingga pasti suatu hari prinsip yang anda terapkan sudah tidak aplikatif lagi karena sudah adanya perubahan pada pasar modal.

Inti dari ajaran ini adalah ingin mengajak kita untuk menjadi pribadi yang memiliki pemikiran yang terbuka dan tidak menutup diri akan adanya perubahan di sekeliling kita, oleh karena itu melalui prinsip ini Warren Buffett mengajarkan kita untuk selalu siap akan adanya perubahan.

Contohnya misalkan anda memiliki prinsip akan menabung saham terus setiap bulannya secara rutin, namun beberapa bulan terakhir terdapat isu-isu negatif yang membuat harga-harga saham anjlok dan terus menurun.

Disinilah titik dimana anda harus mengubah prinsip yang anda terapkan selama ini, anda bisa berhenti dulu membeli saham hingga kondisi di pasar modal menjadi lebih terkendali dan sudah ada tanda-tanda akan keluar dari zona merah.

Penutup

Berakhir sudah pembahasan kita mengenai “7 Prinsip Investasi Saham Ala Warren Buffet”.

Saya berharap dengan membaca artikel ini, mindset anda terkait investasi saham dapat terasah dan pada akhirnya akan memberikan keuntungan bagi diri anda sendiri.

Masih banyak keteladanan lain yang bisa anda pelajari dari sosok Warren Buffett ini. Bila anda ingin mengenal beliau lebih dalam mungkin anda bisa membaca buku-buku biografi tentang beliau yang sudah banyak beredar.

Belajarlah dari sosok sukses dalam setiap bidangnya, dan niscaya anda juga akan sukses dalam bidang tersebut.

Terima kasih sudah membaca artikel kali ini, bila ada pertanyaan ataupun komentar dapat langsung menuliskannya pada kolom dibawah atau dengan melalui laman Contact Us.

 

Ayo Bagikan Informasi ini :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *